Monday, January 11, 2021

Bagaimana Hasil AKM dilaporkan?

 

AKM atau asesmen kompetensi minimum digunakan untuk penilaian kompetensi mendasar yang diperlukan oleh semua murid untuk mampu mengembangkan kapasitas diri dan berpartisipasi positif pada masyarakat.

Lalu, bagaimana hasil AKM dilaporkan?

Dikutip dari buku AKM dan Implikasinya pada Pembelajaran dari Pusat Asesmen dan Pembelajaran Badan Penelitian dan Pengembangan dan Perbukuan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, hasil AKM dilaporkan dalam empat kelompok yang menggambarkan tingkat kompetensi yang berbeda. Urutan tingkat kompetensi dari yang paling kurang adalah:

      1)      Perlu Intervensi Khusus,

      2)     Dasar,

      3)     Cakap,  

      4)     Mahir.

Penjelasan

Tingkat Kompetensi Literasi Membaca

      1)      Perlu Intervensi Khusus

    Murid belum mampu menemukan dan mengambil informasi eksplisit yang ada dalam teks ataupun membuat interpretasi sederhana.

      2)     Dasar 

   Murid mampu menemukan dan mengambil informasi eksplisit yang ada dalam teks serta membuat interpretasi sederhana.

       3)     Cakap 

    Murid mampu membuat interpretasi dari informasi implisit yang ada dalam teks; mampu membuat simpulan dari hasil integrasi beberapa informasi dalam suatu teks.

       4)     Mahir 

    Murid mampu mengintegrasikan beberapa informasi lintas teks; mengevaluasi isi, kualitas, cara penulisan suatu teks, dan bersikap reflektif terhadap isi teks.

Tingkat Kompetensi Literasi Numerasi

       1)      Perlu Intervensi Khusus

Murid hanya memiliki pengetahuan matematika yang terbatas. Murid menunjukkan penguasaan konsep yang parsial dan keterampilan komputasi yang terbatas.

      2)     Dasar  

    Murid memiliki keterampilan dasar matematika: komputasi dasar dalam bentuk persamaan langsung, konsep dasar terkait geometri dan statistika, serta menyelesaikan masalah matematika sederhana yang rutin.

      3)    Cakap 

    Murid mampu mengaplikasikan pengetahuan matematika yang dimiliki dalam konteks yang lebih beragam.

      4)     Mahir 

Murid mampu bernalar untuk menyelesaikan masalah kompleks serta nonrutin berdasarkan konsep matematika yang dimilikinya.

Sumber: Pusat Asesmen dan Pembelajaran Badan Penelitian dan Pengembangan dan Perbukuan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

Apa itu Asesmen Kompetensi Minimum (AKM)?

 Pada tahun 2021, Kementerian Pendidikan Nasional telah mngganti ujian nasional dengan asesmen nasional.

 

Apa itu asesmen nasional (AN)?

Asesmen nasional atau AN adalah asesmen yang dilakukan untuk pemetaan mutu pendidikan pada semua sekolah, madrasah, serta program kesetaraan jenjang dasar dan menengah.

Asesmen nasional mempunya 3 instrumen penilaian, yaitu:

      1.       Assesmen Kompetensi Minimum

      2.      Survey karakter

      3.      Survey lingkungan belajar

 

Apa itu asesmen kompetensi minimum atau AKM?

Dikutip dari buku AKM dan Implikasinya pada Pembelajaran dari Pusat Asesmen dan Pembelajaran Badan Penelitian dan Pengembangan dan Perbukuan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Asesmen Kompetensi Minimum (AKM) merupakan penilaian kompetensi mendasar yang diperlukan oleh semua murid untuk mampu mengembangkan kapasitas diri dan berpartisipasi positif pada masyarakat.

Ada dua kompetensi mendasar yang diukur AKM, yaitu

      a.      Literasi membaca

      b.      Literasi matematika (numerasi).

Baik pada literasi membaca maupun numerasi, kompetensi yang dinilai mencakup keterampilan berpikir logis-sistematis, keterampilan bernalar menggunakan konsep dan pengetahuan yang telah dipelajari, serta keterampilan memilah serta mengolah informasi.

AKM menyajikan masalah-masalah dengan beragam konteks yang diharapkan mampu diselesaikan oleh murid menggunakan kompetensi literasi membaca dan numerasi yang dimilikinya.

AKM dimaksudkan untuk mengukur kompetensi secara mendalam, tidak sekedar penguasaan konten.

Literasi membaca didefinisikan sebagai kemampuan untuk memahami, menggunakan, mengevaluasi, merefleksikan berbagai jenis teks tertulis untuk mengembangkan kapasitas individu sebagai warga Indonesia dan warga dunia serta untuk dapat berkontribusi secara produktif kepada masyarakat.

Numerasi adalah kemampuan berpikir menggunakan konsep, prosedur, fakta, dan alat matematika untuk menyelesaikan masalah sehari-hari pada berbagai jenis konteks yang relevan untuk individu sebagai warga Indonesia dan warga dunia.

 

Tujuan AKM

Dalam pembelajaran terdapat tiga komponen penting, yaitu:

       a.      Kurikulum (apa yang diharapkan akan dicapai),

       b.      Pembelajaran (bagaimana mencapai), dan

       c.       Asesmen (apa yang sudah dicapai).

Asesmen dilakukan untuk mendapatkan informasi mengetahui capaian murid terhadap kompetensi yang diharapkan. Asesmen Kompetensi Minimum dirancang untuk menghasilkan informasi yang memicu perbaikan kualitas belajar-mengajar, yang pada gilirannya dapat meningkatkan hasil belajar murid.

Pelaporan hasil AKM dirancang untuk memberikan informasi mengenai tingkat kompetensi murid. Tingkat kompetensi tersebut dapat dimanfaatkan guru berbagai mata pelajaran untuk menyusun strategi pembelajaran yang efektif dan berkualitas sesuai dengan tingkat capaian murid. Dengan demikian “Teaching at the right level” dapat diterapkan. Pembelajaran yang dirancang dengan memperhatikan tingkat capaian murid akan memudahkan murid menguasai konten atau kompetensi yang diharapkan pada suatu mata pelajaran.

 

Kompenen AKM

Komponen AKM

 



Selanjutnya baca Bagaimana Hasil AKM dilaporkan?

Sumber: Pusat Asesmen dan Pembelajaran Badan Penelitian dan Pengembangan dan Perbukuan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

Kapan Waktu Yang Tepat Untuk Menulis?

 

Ide atau gagasan sudah punya. Bahan bahan penunjang ide tulisan sudah dikumpulkan. Outline atau garis garis besar penulisan sudah ada. Tapi, ternyata masih enggan untuk menggerakan pena. Masih enggan untuk menggerakkan keyboard computer atau laptop. Dan, masih enggan juga untuk mulai mengembangkan ide atau gagasan menjadi sebuah tulisan atau publikasi ilmiah. Alasannya:

Sibuk

Banyak pekerjaan,

Tidak ada waktu,

Belum ada waktu, atau

Sulit mencari waktu yang tepat untuk menulis.

Menulis memang membutuhkan waktu. Seorang penulis membutuhkan waktu yang tepat untuk dapat dengan lancar dan tanpa hambatan menulis dan mengembangkan ide-idenya. Karena menulis itu membutuhkan ketenangan pikiran. Dan, waktu bagi setiap penulis itu berbeda-beda. Seorang mantan redaktur Jawa Pos pernah mengatakan bahwa menulis di sepertiga malam adalah waktu yang tepat untuk menulis. Menurutnya, menulis di sepertiga malam membuat pikiran dan gagasan meluncur dengan deras sederas air yang mengalir tanpa hambatan. Tapi bagi Andrea Hirata yang pernah ditanya oleh admin www.pembelajar.com tentang saat-saat paling menyenangkan untuk menulis, mengatakan:

“Saya menulis kapan saja di luar jam kerja saya sebagai seorang pegawai BUMN. Saya saat ini bekerja di TELKOM. Dan saya berusaha mendidik diri saya sendiri untuk tidak tergantung pada mood. Saya kadang-kadang beranggapan bahwa mood adalah excuse bagi kemalasan.”

Seorang penulis memang harus bisa memanfaatkan waktu dengan sebaik-baiknya agar bisa berkonsentrasi dan fokus pada penuangan ide atau gagasan. Bagi penulis senior, penulis kawakan, atau penulis yang sudah mempunyai jam terbang tinggi sebagai penulis, mungkin waktu bukan merupakan sebuah hambatan lagi. Karena penulis penulis senior sudah mempunyai ritme menulis yang sudah terjadwal dan terukur. Mirna Rizka di https://mirnarizka.wordpress.com mengatakan:

“Dari artikel yang pernah saya baca, beberapa penulis pernah membeberkan waktu yang tepat bagi mereka untuk menulis. Dee Lestari pernah mengungkapkan bahwa waktu yang tepat untuk menulis baginya adalah setelah tengah malam. Demikian juga dengan Asma Nadia. Ia sering begadang untuk menyelesaikan tulisannya. Dalam twitter-nya, Raditya Dika juga sering mengungkapkan bahwa idenya sering berhamburan justru setelah tengah malam. Baginya, suasana tengah malam yang sepi membuatnya dapat berkonsentrasi untuk membuat tulisan. Ada juga seorang penulis skenario yang mengungkapkan, bahwa dia menganggap menulis adalah pekerjaannya. Jadi, ia memberlakukan jam menulisnya sama dengan jam kerja orang kantoran, dari jam 9 pagi hingga jam 5 sore.”

Jadi, waktu yg tepat untuk menulis bukan merupakan masalah bagi penulis penulis senior atau penulis penulis yang sudah terbiasa menulis dan menghasilkan karya, karena mereka sudah mempunyai jam biologis kapan harus menulis dan menyelesaikan tulisannya. Mereka bias menulis kapan saja.

Jam biologis?

Apa sih jam biologis itu?

Ahmad Salim pada artikelnya yang dimuat di www.masahmad.com mengatakan bahwa jam biologis untuk penulis, yaitu ketika seseorang bersemangat untuk menulis. Maka ketika ditanyakan kapan waktu yang paling baik untuk menulis? Jawabannya tidak ada, kecuali waktu saat seseorang menjadi bersemangat untuk menulis. Penulis perlu mengetahui kapan waktu dia menjadi bersemangat, apakah ketika subuh, siang hari, atau sore hari.

Namun, bagi penulis pemula seperti saya, waktu memang menjadi salah satu hambatan untuk segera menulis dan menuntaskan sebuah tulisan. Akhirnya, alasan-alasan seperti banyak pekerjaan, tidak ada waktu, belum ada waktu, atau sulit mencari waktu yang tepat untuk menulis menjadi masuk akal. Contohnya, proses buku ini memakan waktu yang sangat lama. Bertahun tahun.

Sebetulnya bukan karena tidak ada waktu. Tapi memang sulit mencari waktu yang tepat untuk menulis. Waktu untuk menulisnya masih fluaktif. Tergantung mood. Kadang sore setelah ashar. Kadang setelah sholat isya. Kadang menjelang jam 11 malam. Dan, waktu yang saya suka untuk menulis adalah waktu menjelang jam 11 malam. Karena suasananya tenang. Tidak ada yang menganggu. Saya dapat berkonsentrasi untuk menulis.

Terus, kira-kira kapan waktu yang tepat untuk menulis?

Terserah anda. Anda yang dapat menentukan waktu yang tepat untuk menulis. Ingat! Sehari itu 24 jam. Anda harus kelola waktu tersebut dengan baik. Apabila waktu 24 jam anda sudah penuh aktivitasnya, anda harus periksa kembali. Kira kira aktivitas mana yang menurut anda kurang bermanfaat? Jika ada, ganti kegiatan tersebut dengan kegiatan menulis. Jika tidak ada, anda harus memaksa diri anda untuk menyediakan waktu menulis. Minimal 1 jam sehari. Kapan saja. Terserah. Apakah sebelum sholat subuh, setelah sholat subuh, siang, sore, atau malam menjelang waktu tidur seperti saya? Pokonya, anda harus memaksa diri anda untuk menulis.

Bagi seorang pemula seperti saya, menulislah tiap hari. Kapan saja dan di mana saja. Jadikan menulis itu sebagai rutinitas harian. Ingat! Jangan ada kata excuse. Karena menurut Andrea Hirata, excuse itu bentuk kemalasan.

Apabila anda sudah terbiasa menulis, Insya Allah, anda akan menemukan jam biologis untuk menulis. Dan, ketika anda sudah mempunyai jam biologis untuk menulis, nikmatnya sangat luar biasa. Anda akan betah duduk berlama-lama di depan laptop atau computer. Apalagi ditemani secangkir kopi.  

Tom Clancy, seorang penulis professional yang hanya mengndalkan penghasilan dari menulis, mampu secara konsisten menulis 10 halaman perhari sehingga Tom Clancy mampu menyelesaikan novel setebal 300 halaman dalam 1 bulan. Wow…luar biasa!

(dari berbagai sumber)

Wednesday, December 30, 2020

Informasi Pendaftaran Guru PPPK

Berdasarkan hasil diskusi Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan dengan Pemerintah Daerah mengenai seleksi guru PPPK tahun 2021 pada tanggal 30 November 2020 di Jakarta, ada beberapa informasi terkait pendaftaran guru PPPK, yaitu:

          1.       Pendaftaran untuk menjadi guru PPPK terbuka untuk:

a.       Guru honorer THK-2 sesuai database THK-2 di Badan Kepegawaian Negara.

b.      Guru honorer yang terdaftar dalam Data Pokok Pendidikan per 30 Juni 2020 (tidak harus memiliki NUPTK).

c.       Lulusan Pendidikan Profesi Guru yang saat ini tidak mengajar sebagai guru.

          2.       Bagi guru yang saat ini mengajar di sekolah negeri:

a.       Jika tersedia formasi di sekolah tempat ybs. mengajar, akan otomatis didaftarkan di sekolah tersebut.

b.      Jika mengajar di dua sekolah atau lebih, akan didaftarkan di sekolah induk.

c.       Jika tidak tersedia formasi di sekolah tempat ybs. mengajar, ybs. dapat mendaftar di sekolah lain.

          3.       Bagi guru swasta atau lulusan PPG yang saat ini tidak mengajar di sekolah negeri, dapat memilih  mendaftar di sekolah negeri sesuai ketersediaan formasi.

          4.       Pendaftaran dilakukan melalui Sistem Seleksi Calon Aparatur Sipil Negara (SSCASN) Badan Kepegawaian Negara.

          5.       Setiap peserta mendaftar di awal tahun 2021, dan diberikan kesempatan mengikuti ujian seleksi hingga tiga kali.

      Demikianlah, informasi seputar pendaftaran guru PPPK.

      Semoga bermanfaat.


Pilihan Pengunjung

Bagaimana Hasil AKM dilaporkan?

  AKM atau asesmen kompetensi minimum digunakan untuk penilaian kompetensi mendasar yang diperlukan oleh semua murid untuk mampu mengemban...